7.04.2016

Traveling : Persiapan Backpacking Ke Hongkong, Macau, dan Shenzhen


Dini travel series is back. Ada yang kangen dengan cerita perjalanan saya? Haha ngarep. Alhamdulillah saya sudah menginjakkan kaki di Hongkong, Macau, dan Shenzhen. 3 daerah ini deket-deketan, jadi sayang banget dengan tiket pesawat yang lumayan kalo gak sekalian mampir, ya kan?

Udah lama banget sebenernya pengen nulis tentang perjalanan saya ini. Sapa tau membantu temen-temen yang mau ke Hongkong juga, dan biar gak lupa juga. Udah dari September 2015 lhoo jalan-jalannya. Udah lewat lama aja yaa, saking gak ada waktu n kesempatan buat nulisnya. Sebagai pemanasan saya mau cerita persiapannya dulu deh. Oh iya sebelumnya saya udah nulis pengalaman perjalanan ke Singapore dan Thailand, silahkan di klik untuk cerita lengkapnya.

Rencana perjalanan adalah bulan September 2015. Udah direncanain dari sekitar awal tahun. Kenapa September? Karena saya udah lewat kerja 1 tahun di kantor baru tercinta, hehe. Jadi bisa ambil cuti insyaallah. Selain itu September juga ada tanggal merah Idul Adha, dan cuaca di Hongkong konon kabarnya cukup bersahabat di bulan ini. Belakangan saya baru tau klo ternyata Hongkong masih sangat hot di September.

Kenapa ke Hongkong? Sebenernya sih lebih pengen Korsel/Jepang. Tapi kedua negara tersebut pake Visa, artinya butuh budget lebih, dan tiket pesawat lebih mahal juga. Ujung-ujungnya di budget yaa, Maklum yak pengen perjalanan seasyik mungkin, senyaman mungkin, tapi dengan budget minimalis. Hahaha siapa juga yang gak mau sih?

1. Tiket Pesawat
Paling urgent nih menurut saya. Klo tiket pesawat udah di tangan itu rencana perjalanan jadi jauh lebih terarah, Berapa hari, mau kemana aja, apa aja yg perlu disiapin menuju tanggal di tiket tersebut.

Kalo waktu ke Singapore dan Thailand saya flight lewat Jakarta. Yang mana tiket lebih murah, Kali ini saya flight dari Bali. Dan ntah saya yang gak pinter berburu promo Air Asia atau keburu mupeng ama Garuda Travel Fair. Yang jelas saat itu menurut perhitungan saya kalo pake AA tiket perjalanan, plus bagasi paling beda 500an ribu ama Garuda.


Jadi akhirnya saya pasrah ambil tiket PP Garuda seharga 320$. Itu harga travel fair, udah include bagasi 20kg, tax, makan minum, plus ketenangan hati yang bisa Garuda tawarkan. Tsaah. Tapi serius lhoo, bahkan saya puas banget bisa ambil tiket Garuda ini. Nanti diceritain Insyaallah.

Btw ini salah satu rencana traveling tercepat saya, biasanya pesen tiket sekarang, terbangnya setaun kemudian. Tapi kali ini, sekitar bulan April 2015 beli tiket, dan September 2015 udah brangkat. Wiih asli ngos-ngosan nabungnya dalam 6 bulan itu. Tapi karena udah niat, alhamdulillah lancar semua.

2. Passport
Masih amaan. Masih lama masa aktifnya. Untuk pembuatan passport bisa baca Pembuatan Passport.

3. Penginapan
Saya dan temen-temen agak shock awalnya. Kirain bakal 11/12 ama harga penginapan di Thailand. Ternyata Hongkong terkenal dengan harga properti yang tergolong cukup mahal di Dunia. Yaiyalah negaranya segitu aja dan penghuninya ruame tenan. Akhirnya harus rela memberi budget lebih untuk penginapan di sana, yang cukup nyaman dan aman. 

Ada 3 building yang sangat terkenal di area Tsim Sha Tsui bagi kalangan Backpacker. Chungking Mansion, Mirador Mansion, dan Golden Crown Court. Dan menurut web dan buku yang kami baca untuk level kebagusan keadaan di dalamnya Chungking di urutan terbawah, Mirador tengah, dan Golden Crown paling oke. Karena kami cewek semua, mau yang lebih tenang, akhirnya kami memilih penginapan di Golden Crown Court, walaupun harganya agak lebih mahal. Hiks


Di Chungking Mansion sebenarnya penginapannya bersih-bersih lho, terkenal di kalangan backpackers juga, harga lebih murah, dan dilantai dasarnya yang berupa pertokoan banyak yang jual makanan-makanan halal. Tapi banyak cowok2 berdarah India/Pakistan yang tinggi, besar, dan gelap menjadi marketing/calo penginapan. Jadi kalo masuk lantai dasar Chungking Mansion langsung dikerubutin gitu deh, Jangan takut sebenernya, yang penting kita udah ada penginapan mah aman. *maaf bukan rasis, tapi takut aja di kerubutin cowok2 tinggi besar di negeri orang*

4. Destinasi Wisata
Dari banyak ber-blogwalking, tanya temen-temen, googling, dan lain-lain, akhirnya kami memutuskan akan kemana aja selama disana. Dalam membuat itinerary juga gak terlalu ribet, kalaupun ada perubahan palingan perubahan hari.

Seperti ke Big Budha, awalnya mau hari pertama or kedua. Tapi ternyata masih maintenance cable car, alhamdulillah sebelum pulang maintenance-nya beres. Jadi bisa kesana deh. Akhirnya kami putuskan ke luar Hongkong dulu, baru keliling2 di seputaran Hongkong. Satu yang saya sesali, Shenzhen itu surga belanja. tau gitu mending nginep deeh. haha

Ini itinerary singkat kami :
Day 1 Flight Bali - Hongkong
Day 2 Macau (Senado Square, Ruins ST Paul, The Venetian)
Day 3 Shenzhen (Dongmen Shopping Street, Lowu)
Day 4 Hongkong (Victoria Park, Causeway Bay, Peak Tram, Ladies Market)
Day 5 Ngong Ping, Big Budha, City Gate Outlet, Disneyland, Victoria Harbour
Day 6 Flight Hongkong - Bali

5. Transportasi
Selama di Hongkong transportasi apa aja yang bakal dipakai itu penting dicari tau yaa. Misal dr penginapan ke Ngongping naik apa, jalur mana, biar gak nyasar. Etapi nyasar2 dikit gpp sih hehe. Karena sistem subway sudah sangat oke di Hongkong jadi gak ribet ya sebenernya. Tinggal beli Octopus Card di bandara, dan bisa dipake untuk tap hampir di semua moda transportasi. Subway, bus, trem dll. Asyiknya lagi exit subway ada di mana-mana. Bahkan tinggal ngesot dr Golden Crown Court Building juga udah nemu. haha

Untuk ke macau kita naik Ferry jenis Turbojet, yang mana pelabuhannya lumayan deket dari penginapan juga. Tinggal jalan lurus aja dr pintu keluar building, mpe mentok ketemu deh pintu masuk ke pelabuhannya. Recommended pokoknya cari penginapan di Golden Crown Court Building.

6. Makanan Halal
Gak terlalu mudah cari makanan Halal di Hongkong dkk, tapi sebelum berangkat kita banyak cari tau, dan syukurnya google kasi info sangat lengkap. Masuk ke dalam Chungking Mansion, di lantai dasar juga banyak penjual makanan halal, kebanyakan masakan india gtu.

Kalo udah mentok kita biasanya beli Kimbab Tuna di convenient store yang kita makan pake pop mie bawa dari Indonesia. hahaha, Tapi alhamdulillah lho di Macau kita ketemu Warung Barokha yang punya orang Indonesia, dengan makanan Indonesianya. Nanti deh di bahas lebih lanjut Insyaallah.

Gak nyangka ada di Macau

7. Info Scam
Apaa yaa?? Hongkong cukup aman koq, googling info scam pun gak banyak infonya. Dan kitanya pun selama disana aman-aman aja alhamdulillah. Oh iyaa pas di bandara, waktu kita pulang, ada banyak banget Ibu-ibu TKI yang panggil-panggil kita, minta nitip paketnya di masukin di bagasi kita. Mungkin ada yang beneran minta tolong yaa, tapi saya pribadi lebih milih gak deh, soalnya kita kan gak tau apakah barang titipannya aman atau gak. Dari pada nanti-nanti kena masalah di bea cukai, security bandara, dll kan jadi kita yang repot. 

8. Money Exchange
Serius deh ini Rupiah, tiap 3/4 tahun anjlok mulu. Sedih deh Hayati, kena 1 HKD di Rp 1.800, dan RMB di Rp. 2.200. Ini rate tuker di Indonesia lho yaa. Kalo sampe sana ternyata keabisan duit. Best Rate di Hongkong dari Rupiah ke HKD di Causeway Bay, tepatnya di deket Kedubes Indonesia, belok jalan dikit ada IndoMarket. Disitu nerima tuker Rupiah ke HKD dengan rate yang oke.

9. Bahasa
Asli yaa gak banyak orang Hongkong bisa bahasa Inggris. Sekalinya yang bisa logatnya ampun deh. Yaa walaupun bahasa Inggris saya juga sama kacaunya sih. Hahaha. Jadi lebih banyak bahasa tubuh, dan dasar-dasarnya aja. Tapi klo pas nawar aman koq, percayakan sama kalkulator dan bahasa pasar. Ntah masalah bahasa ini gak terlalu masalah koq, kita pasti nemuin cara buat komunikasi. Kalo sama-sama gak mudeng ya tinggal next aja, cari orang lain. 

10. Internet
Inii nih yang penting, koneksi internet selama disana. Waktu kita kemaren ada promo sim card, ini juga dapet info dari forum. Sim cardnya gratis, koneksinya juga gratis selama di Hongkong aja, gak bisa di pake di Macau dan Shenzen. Pokoknya isi kuotanya tinggal klik-klik iklan aja, udah deh bisa dipake seharian. Cepet pula, kepake banget buat chat ke keluarga, update sosmed, dan GPS. Ini dapetnya di Bandara. Pas keluar pintu kedatangan, masih di dalam area dalam Bandara. Ada deh Counter Ijo-Ijo gitu, I Sim tulisannya. Ntah sekarang masih or gak, semoga masih yaa.





Berikut kira-kira biaya persiapannya per-orang :








Okay, sekian dulu lah cerita persiapan kita. Eh ini aslinya penuh drama lhoo. Drama ngajuin cuti, drama cari penginapan dll. Hahaha. Semoga next cerita bisa ditulis segera yaa


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...