7.18.2016

Traveling : Day 1, Backpacking Ke Hongkong, Macau, dan Shenzhen (Hongkong We're Coming!!)

Sebelumnya : Persiapan Backpacking Ke Hongkong, Macau, dan Shenzhen

Hari H akhirnya dateng juga, 21 September 2015. Uyeaaaay, happy banget, plus sekaligus khawatir. Saking kepikiran takut sakit demi jalan-jalan yang sehat paripurna, akhirnya H-7 bneran sakit. Batuk pilek, radang tenggorokan, Huaaa. Padahal katanya di bandara Hongkong itu ketat banget cek kesehatan, takut kemasukan virus dari luar. Akhirnya telen segala macem obat, vitamin, dan penambah sistem imun. Dan agaknya ini penyakit karena kelewat cemas deh, buktinya begitu mendarat di Hongkong langsung sehat alhamdulillah. Haha

Okay sebelum lanjut ceritanya mau kenalin dulu para travelers kali ini. Klo gak kenal nanti gak nyambung ama ceritanya to?




Dari Bali pagi-pagi packing udah beres, dan siap cuss ke Bandara Ngurah Rai. Yang dari Bali saya dan Yeyek, kita berdua naik Garuda Indonesia. 2 jam sebelum keberangkatan saya sudah sampai di Bandara Ngurah Rai, jaga-jaga takut antrian check in dan imigrasi panjang. Ternyata gak sama sekali, lancar jaya, alhamdulillah.


Sambil menunggu penerbangan, jalan2 sekitaran ruang tunggu dan poto2 dulu yak
Hey passport yg kangen di cap.
Ini penerbangan keluar pertama saya dengan Garuda

Oh iya si Utin berangkat sendiri dari Jakarta dengan AA, yg artinya bakalan transit di KL dulu, jadi sampai di Hongkong lebih malam. Sedangkan saya dan Yeyek karena direct flight, jadi akan sampai lebih dulu, 9.40 Wita - 14.45 waktu Hongkong, menurut di tiket. 

Penerbangan terasa nyaman banget, ada TV jadi bisa nonton film sepuasnya selama penerbangan. Plus dapet welcome drink, makan siang dan snack yang semuanya habis dalam sekejab. Plus karena Garuda jadi hati juga lebih tenang, sedikit turbulensi tapi yasudah lah mari tidur aja. Bangga rasanya bisa naik Garuda Indonesia. Seandainya fasilitas kendaraan umum di Indonesia lainnya bisa seprofesional ini.


Dapet welcome drink, makan, snack
Bisa nnton film dan dengerin musik dengan headset yeyey *sorry norak*

Selama penerbangan dibagikan kartu imigrasi kedatangan dan kepergian. Diusahakan diisi selengkap mungkin dan nantinya kartu kedatangan akan diserahkan di imigrasi Bandara Hongkong, trus kartu keberangkatan akan di serahkan di pelabuhan saat pergi ke Macau (karena kita mau ke Macau).


Alhamdulillah mendarat dengan selamat di Hongkong
Sampai di Hongkong alhamdulillah akhirnyaa. Setelah urus imigrasi dan ambil bagasi mulailah kita meng-explore bandara Hongkong. Yang pertama kita cari adalah Octopus Card, masih di dalam Bandara Hongkong, langsung ketemu koq tempatnya. Harganya 150 HKD. Udah termasuk isi 100 HKD klo gak salah.

My octopus card

Lanjut maunya cari makan yang halal di seputaran bandara, tapi berhubung ragu sama harga dan bahan makanannya, akhirnya memutuskan keluar bandara. Eh tapi sebelum keluar kita cari-cari si I-Sim, sim card gratisan buat internetan selama di Hongkong. Alhamdulillah ketemu lho, masih di dalam area bandara. Registrasinya dibantuin tenang aja, pokoknya tinggal pake. Untuk isi ulang kuota juga gratis, nanti tinggal klik2 iklannya tiap hari. Bebas deh internetan selama 7 harian.


Perhatikan tanda panah merah, disitu lokasinya.
Masih di dalam bandara


Naah kedua koko ini yg bantu registrasiin sim cardnya
Pokoknya tinggal pake

Ini dia penampakan bungkus luar I-sim

Langsung keluar bandara, dan cari Bus No.21 yang ke area Tsim Sha Tsui, turun di Halte No.13, halte terdekat dari Golden Crown Court building. Pembayaran bus tinggal tap Octopus Card aja, mudah banget. Ingat harus antri yaa, lumayan koq antriannya tapi rapih dan gak gradak-gruduk. Busnya juga bersih, dingin, dan nyaman. Ada tempat koper di lantai 1, kita pilih coba duduk di lantai 2 dong, tumbenan ketemu bis 2 lantai *maaf norak*.


Ikuti arah itu klo mau ke TST pake bus


Menuju halte bus


Naah itu dia bus nya, jangan lupa antri yg rapi yaa. Dimarahin lho klo nyerobot antrian
Keadaan di dalam bus, nyaman dan dingin, tapi jangan ketiduran, nanti bisa kelewatan

Perhatiin yaa haltenya, soalnya di daerah Tsim Sha Tsui deket2 banget jaraknya. Kita aja sampe kelewatan 1 halte. Mayan deh geret2 koper bentar. Langsung ke lantai 5 buat check in di Golden Crown Guest House, saya tunjukkin berkas booking yang dikirim via email, tenaang bapak-bapak penjaganya bisa bahasa Inggris, tapi saya agak gak mudeng ama logatnya hehe.


Begitu keluar lift, langsung disambut tulisan ini

Awalnya si bapak sibuk buka-buka buku booking, trus ngobrol ama ibu yang sepertinya penjaga guest house juga, sepertinya mereka bingung cari bookingan kita. Saya sempet worry, tapi akhirnya dapet kunci kamar dan dianterin ke kamar. Horee. Dan beneran dong bookingan kita keselip, tapi kita dapet kamar pengganti. Gantinya kita dapet upgrade dari kamar untuk 3 orang jadi kamar untuk 4 orang, lebih luas, dan tanpa nambah biaya apapun. Alhamdulillaah rejeki. Kamarnya juga nyaman bgt, walaupun sedikit susah jalan karena jarak tembok ke kasur deket banget, dan mau buka koper juga agak ribet. But overall we love our room. Air minum juga tinggal isi ulang sepuasnya di water dispenser di luar kamar. Bisa menghemat deh.


Kamar kita yg upgrade gratis..lalala

Abis selonjoran istirahat, kaki udah gatel pengen jalan. Jalan pertama cari makan dulu yaa. Laper bok, makanan di pesawat udah menguap gara2 geret koper dari bandara. Pilihan makanan akhirnya ke KFC, karena lumayan deket lho dari Guest House cuma beberapa blok aja, trus menunya ayam semua, gak lupa Bismillah, mari dinner. Rasa ayam gorengnya beda ama di Indonesia, disini juga gak ada saos sambal dan saos tomat. Tapi enak koq, yang lidahnya sambel banget mending bawa sambel sachet sendiri deh. Hehe


KFC di Hongkong. Nasinya pake tumisan jamur.
Ayamnya diatasnya ditabur bumbu yg gurih enak, micin war hahaha

Perut udah keisi lanjut jalan mau cari Cotton On, perasaan waktu lewat naik Bus cukup dekat deh dari Hotel. Cuma menyusuri Nathan Road aja lurus. Eh ternyata klo jalan kaki mayan jauh yak, hampir 1 jam jalan bok hahaha. Mana salah bawa alas kaki, wuaah kaki langsung lecet di hari pertama, hiks. 

*Tips : Lupakan high hells dan sepatu cewek, trust me. Mending sendal super nyaman atau sepatu kets empuk sekalian. Wakai juga boleh.

Senengnya selama jalan kita nemu toko lucu, namanya Miniso, katanya sih copycat nya dari Muji, Uniqlo dan Daiso. Bodo amat deh mau dibilang niru, soalnya barang2 yang dijual asli lucu2 dan murah meriah. Ada makeup, skin care, botol minum dll dengan harga yang affordable. Waah love it. 

Barang2 disini murah2 dan lucu2

*Bocoran : Miniso di Shenzhen lebih murah lhoo. Kita ketemu Miniso waktu explore Dongmen.

Lanjut berjalan lagi menyusuri jalan panjang dan finally nyampe juga di Cotton On. Cari apa sih jauh2 kesana? Cari sunglasses hahaha. Lupa bawa, jadi wajib beli dulu. Niatnya pengen beli yang lain2 juga, tapi harganya umm sama aja ama di Indonesia, so next aja deh,

Trus balik jalan lagi ke Hotel, tapi sebelumnya mau mampir ke Daiso, soalnya sejalan ama arah ke Hotel. Bermodalkan google dan google map. Sampai jugaa yeaay, bangga ama diri sendiri. Daiso ini berasa di Chong Hing Square, 601 Nathan Road, dan namanya juga bukan Daiso jadinya, tapi Living Plaza. Barang2 disini juga cuma 12 HKD semua, murah-murah yaak. Yeyek ngeborong eyeshadow dan blush on yang warnanya cantik2. Kalo aku cuma beli charcoal mask untuk komedo, tinggal oles, biarin kering trus kelupas deh. *si utin mupeng tuuh*


Sepanjang jalan nemu penjual buah dan jus seger
Jus nya asli langsung pas dipesen baru dibuatin pake juicer itu, gak pake tambahan gula lagi

Setelah dari sana kita balik ke Guest House by sikil, mau cari bus tapi bingung yang nomer berapa, baca petunjuk bus juga gak mudeng hehe, tanya orang gak paham bahasa Inggris. Yauwis lah relakan kaki lecet buat lanjut jalan sampai Guest House. Si Utin juga udah sampe depan hotel ternyata, wuah saya udah setahunan gak ketemu si Utin, dari semenjak training Kantor di Jakarta. Ketemu2 malah di negara orang yaah. Kita cerita2 bentar, trus istirahatkan badan, siapin diri soalnya besok mau ke Macau. Yeyeye

Tunggu cerita selanjutnya yaa.

Berikut biaya hari pertama. Klo biaya belanja pribadi gak dimasukin, soalnya klo diinget-inget bisa shock sendiri, hahaha












Related Post : 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...