7.20.2014

My Story : Galau Otang VS Otrik


Ada yang gak mudeng dengan judul diatas? Yaa ceritanya saya lagi galau, galaunya agak random sih. Hehe. Jadi saya punya hobi eksperimen di dapur, termasuk eksperimen baking or panggang-panggang. Ditambah mau deket lebaran, saya pengen banget coba buat kue kering or kue cantik. Maklum yee biasanya lebaran kue beli aja atau bawa dari kampung halaman, males ribet maksudnya. Tapi kali ini saya pengen buat 1-3 macam kue kering untuk lebaran, hihi doakan semoga sukses.
Naah masalah disini adalah ovennya. Sebelumnya saya punya otang alias oven tangkring tua. Gak tau oven tangkring? Ituu looh oven kotak, yang kalo mau pake harus ditangkringin di atas kompor, ganjel sana sini biar gak goyang. Karena dari awal beli gak pernah dipake, jadilah si oven rusak karena disimpen. Bagian tutupnya udah gak rapet, bahayanya bisa kebuka ndiri. Sempet saya pake buat bolu, pizza, dan macaroni schotel alhamdulillah sukses. 

Pada suatu hari waktu lagi manggang pizza, tutup si oven tiba-tiba kebuka sendiri dan bikin gak imbang. Menggelindinglah si oven dari kompor, nyaris aja kena saya yang lagi menghias pizza di bawahnya. Untung aja saya denger bunyi kreeet..kreeet.. langsung loncat. Dan si otang tua pun penyok sana sini, alias gak layak pake lagi.

Dan sekarang saya galau mau beli otang alias oven tangkring atau otrik alias oven listrik. No saya gak include oven gas, selain karena kemahalan kegedean, secara saya baking juga kalo ada mood atau event hehe. Saya bahas Otang dulu yaa, plus dan minusnya.

Otang alias oven tangkring. Saya ngelirik merek Hock No 3, sudah cukup terkenal dan konon kabarnya awet.

Hock No 3, brapa liter ya? Mbuh ik gak nemu infonya

  • Size besar dan berat, lumayan bisa pake olah raga angkat beban, hahaha. Bisa pake baking lumayan banyak, misal kue kering sekali panggang bisa ramean. Tapi masalahnya kalo mau baking dikit ya emang repotnya sama kayak mau baking banyak.
  • Harga lebih murah, plus karena pake gas jadi operasional lebih murah juga, gas lebih murah dari listrik. Udah tau belom, per tanggal 1 Juli 2014 listrik rumah tangga naik, lalu tiap 2 bulan bakal naik terus sampe bulan November 2014. Nyesek yaak.
  • Design STD, alias standar. Kotak stainless steel warna abu-abu, tutup kaca, dan sudah ada termometernya, walaupun menurut yang saya baca termometernya jangan dipercaya, soalnya menyesatkan.
  • Beberapa kasus oven tangkring ada yang gak pas ukurannya ama kompor, jadinya yaa perlu ganjel sana ganjel sini biar gak miring or goyang. Repot? Indeed.
  • Kalo gak dipake bisa disimpen di gudang, atas lemari, or bawah meja. Kalo area tersebut sudah penuh terisi taruh mana? Humm mungkin bisa ditaruh di atas genteng, rumah tetangga, atau disewakan, hahaha.
  • Kalo mau agak kering di bagian atas, ada katup udara yang perlu dibuka di bagian atas. Saya gak begitu mudeng sih, tapi fungsinya kayak api atas begitu lah. Tinggal puter koq, gak perlu pake arang.
  • Hasil panggangan sukses, bantat, or gosong? Itu sih pinter-pinter mengenali ovennya, karena tiap oven itu punya karakteristik yang berbeda, ada yang kurang panes, ada yang kepanesan di sudut kanan depan, kanan belakang, kiri depan, kiri belakang, dkk lah.
  • Harus ditungguin, secara gak ada timernya. Jangan ditinggal tidur kalo gak mau hasil panggangan seperti arang.

Okee segitu lah kira-kira hal yang perlu dipertimbangkan tentang otang. Lanjut mari bergosip tentang otrik alias oven listrik. Merek yang saya lirik adalah Kirin atau Cosmos, karena menurut referensi yang saya baca awet, berkualitas, murah, dan watt masih masuk akal.

Kirin 190RA, 19 lt
Listrik 400watt api bawah, 400watt api atas

  • Size gak terlalu besar, paling besar untul merek Kirin 35 lt. Klo manggang yang kecil-kecil sih cakep. Tapi kalo mau manggang banyak atau besar humm semprit, tapi emang jarang sih manggang banyak. 
  • Size dan konsumsi listrik berbanding lurus. Jadi makin besar size otrik makin besar juga konsumsi listriknya. Seperti Oxone Giant yang 52 lt, watt 1600 dan harganya juga sesuai ukurannya.
  • Harga lebih mahal dari otang, pastinya yaa. Kirin 19 lt di Karfur terdekat aja 500an. Plus pake listrik pula $$$$
  • Design cantik, ditaro di dapur kering juga manis. Praktis, tinggal colok listrik, puter-puter knop juga beres. Gak pake fitness angkat beban n ganjel-ganjel yee *disangka BH pake ganjelan, hahaha*. Tapi jangan percaya 100% ama putaran suhu, menurut yang saya baca sama menyesatkannya dengan otang.
  • Ada yang sudah pake setelan api bawah dan atas yang dipisah, makin praktis yee.
  • Hasil panggangan sukses, bantat, or gosong? Sama ama otang, mesti kenalan dulu, diperatiin biar akrab.
  • Elemen pemanas ada kadaluarsanya, perlu diganti setelah lama dipake. Lamanya tergantung sering nggaknya si oven dipake. Klo buat dagangan yang manggang bisa sampe 10 x sehari sih bakalan cepet jebol elemennya.
  • Pake timer, bakal mati otomatis kalo udah "ting". Tapi menurut yang saya baca, biasanya belom mateng, hahaha. Perlu ditambah 10-20 menit lagi, yaa tergantung perasaan.

Naah, begitulah kira-kira yang bikin saya galau. Kemaren udah yakin mau beli otrik, trus tanya pendapat temen malah jadi yakin mau beli otang, trus googling baca-baca yakin lagi mau beli otrik, dan inget listrik naik terus jadi kepikiran otang lagi. Hahaha.

Buat yang terdampar ke tulisan ini, dan terpaksa baca tulisan ini sampe habis hehe, please kasih saran or share pengalamannya pake oven apa di comment box yaa. Thank you.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...