11.24.2013

Traveling : Berkeliling Bangkok Dan Phuket Ala Backpacker | Day 5th


Pagi di Phuket. Biarpun blom dapet paket wisata tapi saya masih sangat semangat menjelajah Phuket, yang merupakan salah satu destinasi wisata pulau dan pantai bagi turis dari seluruh belahan dunia. Tapi tenang aja walaupun pulau dan pantai di Phuket konon katanya cantik plus famous, di Indonesia tercinta juga gak kalah cantik koq, sayang aja aksesnya belum semurah dan semudah di Phuket.
Pagi ini cuaca cukup bersahabat, walaupun dari jendela kamar terlihat agak berkabut, adem, tapi cerah koq. Berhubung di hostel gak include breakfast, jadi kami pun berencana jalan-jalan sambil cari makanan untuk ganjel perut. Dan hari ini karena blom dapet paket wisata, dari pada bengong bingung mau ngapain, kami memilih menyewa motor. Untung saya dan Utin preman jalanan, hehe alias biasa kmana-mana pake motor. Sewa motor di Phuket *kami di daerah Patong* harganya beragam, ada yang dapet THB 150/24 jam dan kami dapet yang THB 200/24 jam, not bad lah secara penyewaannya tepat disamping hostel, tinggal ngesot sampe. Motornya matic semua, include helm *yang kalo di Indonesia bakal kena tilang tuh cos gak SNI*, syarat sewanya juga mudah, gak perlu SIM International, cukup isi data diri di form, tanda tangan, serahkan salah satu passport asli buat jaminan, dan bayar. Nantinya formnya kita pegang, plus bisa minta copy passport buat jaga-jaga di jalan. Sebelum motornya dibawa, kami dan penyewa mengecek kondisi motor sebelumnya, bagian mana yang sudah baret rusak penyok dan difoto juga biar ada bukti, supaya waktu motor dikembalikan gak ada klaim-klaim gak penting dan menjebak dari penyewa nakalSetelah dirasa aman kami pun mulai jalan, etapi sebelumnya isi bensin dulu, isi yang botolan gitu THB 40/botol, soalnya agak jarang POM Bensin di Phuket. 

Patong Beach



Jejak langkah, yang tertinggal *nyanyi*

Sip langsung greeeng ke tujuan pertama kami, Patong Beach, yang ternyata deket banget dari Hostel kalo naik motor, tinggal ke jalan besar, lurus terus, sampe deh. Langsung berasa hawa-hawa pantainya, seger-seger panas gimanaa gitu. Parkir motor dengan baik, dan helm disimpan yang aman *secara minjem di negara orang harus extra hati-hati*. Ternyata parkiran motor di Patong Beach gratis koq, asal pinter-pinter aja milih parkiran, cos ada daerah yang bayar juga.

Patong Beach ternyata adalah Teluk, laut yang menjorok ke dalam, dan diapit 2 bukit. Tinggal di Bali yang dimana-mana banyak pantai, trus ke Phuket ketemu pantai lagi sebenernya saya gak ter-woow gimana gitu, yaa mirip-mirip lah sama-sama pantai. Siang itu tidak terlalu ramai pantainya, sepi, bersih, airnya gak terlihat biru berkilau dari jauh, tapi pasirnya berkilau seperti butiran emas, wuaaah bling-bling. Dibanding pantai Kuta-Bali, pantai Kuta jelas lebih ramai. Disini juga ada watersport seperti penyewaan jetski dan parasailing. Karena gak mau basah-basahan so saya hanya nyemplungin kaki aja, merasakan air pantai Patong. Nyess kaki jadi adem deh lumayan, secara siang itu matahari sudah mulai genit panasnya.


Bukit di kanan pantai

Bukit di kiri pantai

Abaikan pose aneh ini, haha

Gak terlalu ramai


Foto keluarga, haha miss this moment
Utien's photo

Setelah puas menikmati Patong Beach, dan sudah foto-foto juga, kami pun mengambil motor dan melanjutkan jalan-jalannya. Perut sudah berbunyi soalnya. Sepanjang jalan pasang mata melihat penjual makanan yang pakai jilbab atau ada tulisan halal. Berputar lewat Bangla Road yang kalo siang masih sepi, beda sama malam hari yang rame banget penuh tempat hiburan malam. Akhirnya berputar lagi kembali ke Patong Beach, karena sempat lihat penjual pancake yang ada tulisan halal di gerobaknya. Sekalian kami juga mau berfoto di depan tulisan Patong Beach.

Saya memesan banana pancake dengan nutella hazelnut, dan rasanya enak deh. Pisangnya gendut dan manisnya pas, cocok banget sama nutella. Sedangkan Arin dan Utin memesan manggo pancake dengan nutella juga. Mmm mangganya enaak, manis, pulen, mancaap. Untuk harga, satu porsi hanya THB 60 aja. Langsung aja dinikmati sambil duduk-duduk dipinggir jalan. Nyamm^_^.


Gerobak pedagang pancake, liat buah-buahnya yang mancap *drooling*

My banana pancake with nutella hazelnut, nyaaam ^^

Mango Pancake, mangganya enyak

Spot wajib buat foto di Patong Beach

Foto keluarga di spot wajib
Arin's photo


Nyemil pancake udah, foto-foto udah, skarang bingung mau kemana lagi. Buka peta, pelajarin jalanan di seputaran Patong, dan kami memilih lurus terus menelusuri Patong Beach, trus lanjut ke Kamala Beach. Dan baru jalan sebentar kami menemukan pedagang nasi yang berjilbab. Alhamdulillah, ketemu nasi. Langsung kami parkir kendaraan dan mulai memilih. Pilihan lauk dan sayur mirip-mirip loh dengan di Indonesia, telur goreng, ikan goreng, ada lalapan juga. Untuk sayurnya rata-rata rasanya mirip sayur asem yang pedas, selera orang Thai banget ya, asem dan pedas, untung aja gak manis. Seporsi makanan yang saya ambil berisi nasi, sayur dengan ceker dan jamur, telur mata sapi, dan timun sekitar THB 60. Dan kami mencari lokasi yang enak buat menikmati makan siang kami, parkir motor, trus makan deh sambil duduk-duduk menikmati Patong Beach. Btw makanannya masih jauh lebih enak sayur asem buatan ibu sendiri deh, tapi akhirnya saya habiskan juga makanan saya karena takut mubadzir dan itung-itung jarang nemu nasi di Phuket *dasar orang Indonesia, gak nasi gak afdol*.

Rombongnya Ibu nasi campur

Nasi campur pilihan saya

Perut penuh, angin pantai semilir, mata kriyep-kriyep ngantuk. Enaknya bobo siang nih, hehe. Tapi rugi banget di Phuket cuma 2 hari malah tidur, lanjut lagi lah jalannya. Kali ini meluruskan niat ke Kamala Beach. 


Kamala Beach

Dari Patong ke Kamala Beach kami tinggal ikutin jalan lurus aja sih, jalannya besar lagi, gak macet, gak padet, plus walaupun panas tapi angin berhembus cukup sejuk. Sayangnya untuk ke Kamala, harus melewati bukit dulu, so jalannya ya gitu naiiiik turuuun dan lumayan jauh yang ngingetin saya waktu naik motor ke Uluwatu-Bali. Alhamdulillah kondisi saya hari itu lagi sehat wal'afiat, walaupun naik turun bukit tetep hajiaaar semua.

What a long and huge road

Yak neng ojek beraksi, ayoo sapa yang mau dibonceng..hihi
Arin's photo

Narsis pake helm non SNI :p
Arin's photo

Menuju Kamala Beach
Febie's photo

Neng-neng tukang ojek di Phuket, hihi
Febie's photo

Di tengah jalan kalo nemu spot yang cantik gak lupa foto-foto, hehe. Sempet mampir juga ke convenient store buat beli minuman dingin, panes banget cuacanya. Saat menuju gang masuk ke Kamala Beach kami melihat penunjuk Masjid, alhamdulillah sholat dulu sambil ngadem. Masjidnya cukup sederhana, sepi banget tapi bersih dan rapih, pake karpet, fan, dan ada mukena juga di dalemnya. 

Setelah selesai sholat, trus tidur goler-goler bentar, lanjut lagi deh ke Kamala Beach yang cuma tinggal belok dikit sampe. Kamala Beach gak beda jauh sama Patong Beach, teluk juga yang diapit 2 bukit. Tapi disini lebih sepi lagi dari pada Patong *apa karena kami kesana siang-siang ya?*,  dan jalan akses masuknya harus lewat gang dulu baru bisa terlihat pantainya. Berhubung panas banget, jadi kami hanya lihat-lihat dan foto-foto cepat. Kemudian balik lagi ke motor untuk ke destinasi selanjutnya.

Welcome to Kamala Beach

Sepi banget



Itu saya, bukan tukang pijet nyasar di pantai.hahaha

Phuket Town

Awalnya mau ke Pantai satunya lagi, tapi berhubung gak tahan panasnya dan hari semakin sore, kami pun lanjutkan perjalanan ke Phuket Town. Buka peta, dan ambil jalan lurus terus ikutin penunjuk jalan ke Phuket Town. Ngelewatin bukit lagi naiiik turuuun, sempet ngelewatin pertunjukkan Fantasea Show yang terkenal di Phuket, kanan kiri banyak terlihat resort-resort, tebing-tebing, dan pepohonan. 

Kamala Beach dari atas bukit



Nice view


Setelah area perbukitan terlewati, sampailah di jalan besar datar, ikuti petunjuk jalan menuju ke Phuket Town. Dan mumpung nemu POM Bensin kami isi bensin dulu laah. Lucunya petugasnya buta bahasa Inggris, bisanya bahasa Thai thok. Jadi lah kami mencoba berkomunikasi dengan bahasa tubuh, sudah lama jelasin dan tunjuk-tunjuk masih bingung juga petugasnya, hihi. Akhirnya petugas yang mulai ngerti mengisi bensin aja sesuai kode bensin yang tertulis di motor *itu yang kami coba jelasin dari tadi pak ^_^;*. Nah saat sampai di angka THB 70, kami bilang rame-rame.


"op op op!"


Udah kayak paduan suara. Eh si bapak ngerti loh langsung stop, hihi. Lanjut ke motor kedua, si bapak yang sudah ngerti langsung isi bensin seperti motor pertama. Bayar dan sambil senyum karena masih ngerasa lucu kami kompak bilang

"Khappun kha"


Perjalanan lanjut lagi, lumayan sering terlihat masjid besar disini. Jalan yang besar, gak macet, angin semilir, dan gak sampe-sampe, bikin saya makin ngantuk. Hampir aja saya ketiduran sambil bawa motor untuk langsung ditepok sama Arin yang saya bonceng, kebangun lagi deh *jangan ditiru ya*

Salah satu Masjid besar yang kami lewati

Salah satu Vihara megah yang kami lewati


Narsis time,haha
Arin's photo


Akhirnya kami sampe ke suatu daerah yang terlihat seperti old town, dan disini juga ada foto-foto besar King and Queen of Thailand. Kemudian kami melewati sekolah dan di sekitar sekolah banyak pedagang gitu, sepertinya lagi ada acara spesial. Kami pun parkir untuk melihat-lihat barang-barang yang dijual disana. Dan kami melihat anak-anak sekolah semua membawa miniatur kura-kura berwarna merah, yang sepertinya terbuat dari ketan dan tepung beras. Di vihara dekat sana juga dipajang miniatur kura-kura seperti itu. Sepertinya festival kura-kura merah ya *sotoy*.

Kura-kura merah yang dipajang disekitar vihara

Sekolah SD di Phuket, tuh ada mainan tangkep ikan kayak di Indonesia
Ada juga yang jual cemilan ajaib seperti ulet-uletan >_<


Di antara para pedagang kami melihat ada penjual makanan sate tusuk-tusuk, seperti sosis, nugget, siomay goreng, bakso, dan fish cake, syukurnya yang jual pake jilbab. Langsung beli deh, satunya hanya 15 bath, digoreng dulu, trus disiram sambal. Rasanya enaaak banget ternyata, sambelnya juga enak, pedas asam manis gurih yang cocok banget di lidah, sampe nagih kami mampir lagi buat beli. Hehe enak apa doyan yak.

Ibu-ibu yang jual sate ikan tusuk

Ini enak banget, sambelnya juga maknyuss


Hari sudah semakin sore, kami melanjutkan perjalanan lagi. Kali ini niatnya mau balik lah ke daerah sekitaran Patong. Tapi baru jalan sebentar, di pengkolan jalan, Utin lihat promo paket wisata dengan harga murah. Langsung ciiit, ngerem mendadak. Saya juga ikutan ngerem dan bingung ada apa, haha keasyikan nyemil di Phuket saya sampe lupa blas belom dapet paket wisata buat besok. Untung temen-temen pada inget *tepok jidat*.

Langsung mampir deh buat tanya-tanya. Ternyata marketingnya, namanya Ibu Orn, ramah banget. Asyik dan enak buat ditanya-tanyain seputar paket wisata yang sesuai buat kami besok, secara sore sudah harus ke bandara. Awalnya kekeh deh pengen ke Phi Phi or Pha Nga Bay, tapi Ibunya gak brani jamin sore udah sampe di hostel. Akhirnya kami menyerah dengan paket wisata Half Day ke Khai Island, Ibu Orn jamin bisa sampe di Hostel siang sekitaran jam 2-4, dan kami gak telat ke bandara. Best price 670 bath dengan speed boat. Oke Ibu Orn deal. 

Plus kami dapet rekomendasi tempat yang bisa kami kunjungi sebelum kembali ke Patong, yaitu Khao Rang Hills. Bukit terdekat yang menyajikan pemandangan indah Phuket dari ketinggian. Penasaran, dan menurut peta yang ditunjukkan Ibu Orn sepertinya cukup dekat, boleh lah mampir.

Untuk yang mau tau alamat dan no Ibu Orn nanti saya email *bukan promosi ya*.

Khao Rang Hills


Jalan ke Khao Rang Hills menanjak dan berkelak-kelok, ya iyalah secara mau ke bukit. Jalannya sudah halus ber-aspal, besar, lengang, dengan pembatas jalan untuk keamanan. Kanan kiri pepohonan, udaranya adeeem dan sejuuuk. Tidak lama kami sampai di puncak bukit, ada parkiran yang cukup luas. Dan terlihat penduduk lokal yang jogging atau sekedar nongkrong-nongkrong menikmati pemandangan, melepas stress disini.

Jalan ke Rang Hills
Febie's photo

Berkelok-kelok
Febie's photo


Ada monyet-monyet yang terlihat asyik duduk-duduk di dekat parkiran. Pemandangan dari atas Rang Hills memang cantik loh, duduk-duduk melepas lelah sambil melihat pemandangan Phuket dari atas sini, plus menghirup udara segar, capek pun jadi gak terasa lagi.

Foto keluarga, fotonya rempes minta tolong orang disekitar ^_^;


Sexy back, hahaha PD

Narsis paling asik klo rame-rame,haha
Utien's photo

Awkward pose, hahaha
Utien's photo

Tenang ini bukan kami koq, hehe ini monyet-monyet yang ada di Rang Hills

Jungceyloon Mall


Hari sudah semakin sore, perjalanan dilanjutkan, kami mengarah balik ke daerah Patong. Jalan dari Phuket Town ke Patong itu naik turun bukit. Naiknya tajam, turunnya juga curam, ngeri sebenernya, untung jalannya bagus dan besar. Saya cuma berani jalanin motor pelan-pelan, itu pun minggir, ngeri kalo kegelincir, kanan kiri jurang bok.

Setelah berkelak-kelok menyebrangi bukit akhirnya jalan mulai datar, artinya sampailah kami di daerah sekitaran Patong Beach. Dan tujuan kami selanjutnya adalah area seputaran Jungceyloon Mall, masih mau belanja buat oleh-oleh. Parkir di pinggir jalan aja, banyak temennya koq, gratis juga, hehe.

Sekitar Jungceyloon Mall banyak terdapat toko-toko cinderamata. Kami nambah beli tempelan kulkas, kali ini yang gambarnya khas Phuket, karena beli ramean lumayan deh 100 bath untuk 3 macem. Utin dan Febie ngincer set taplak dan sarung bantal untuk ruang tamu dengan gambar gajah. Setelah tawar-menawar yang cukup alot akhirnya dapet juga walaupun gak murah-murah amat juga. 

Lalu masuk ke Jungceyloon Mall, dan saya ter-woow-kan sama facial dari jepang yang ada di salah satu sudut mall, penuh banget yang lagi facial. Keliatan gitu cos cuma ketutupan kaca. Alat-alatnya canggih, dan pake uap-uap duh bikin mupeng deh. Sayang harganya cukup mahal T_T.

Langsung ke supermarket C Big aja deh yang malam itu puenuh banget *tiap hari penuh kali ya*. Wisatawan lain juga pada beli oleh-oleh disini, yang banyak diburu rata-rata keripik buah gitu seperti durian, nanas, pisang, dkk. Saya juga jadi khilaf deh belanja macem-macem. Manisan buah, keripik buah, camilan, minuman collagen, bumbu masakan, bahkan dapet sleeping pack. Tapi sayangnya Thai Tea merek Nestle yang kami cara kosong, diborong sama wisatawan lain agaknya.

Keluar dari mall, masih lanjut jalan lagi. Saya masih mau beli kaos Thailand, menyusuri jalan dan sempet ngelewati tempat show tari yang isinya cewek *or ladyboy?* berbikini lagi goyang-goyang gak jelas semua. Cowok-cowok yang mau nonton gak perlu pake bayar juga bisa lha wong tempatnya pake kaca gitu keliatan dari pinggir jalan, ya ampun segitu murahnya ya cewek-cewek sampe dipajang gitu *langsung istigfar*.

Bangla Road di malam hari, padet bneer


Selain itu banyak juga penjual makanan yang bikin saya makin kelaperan, tapi sayang saya ragu dengan kehalalannya. Akhirnya lanjut jalan dan nemu toko yang jual kaos-kaos, karena kaki udah pegel langsung masuk ke tokonya. Pilihan kaosnya banyak, baik dari gambarnya, ukurannya, maupun modelnya. Saya beli yang tanpa lengan putih 1, dan T-shirt berwarna 2, masing-masing 100 bath ajah, bahannya bagus lumayan tebel dan nyaman.

Setelah keluar dari toko, saya baru ngeh kehilangan Utin dan Febie. Bingung mau hubunginnya gimana karena kami gak ada yang beli SIM Card Thailand, setelah ditunggu sebentar untung aja mereka langsung keliatan. Ternyata mereka gak liat waktu saya dan Arin masuk ke toko kaos, dan jalan terus aja gitu. Hihihi maaf yaa teman. Untung mereka inisiatif balik lagi. 

Lalu kami balik deh buat ambil motor yang diparkir cukup jauh deket Jungceyloon Mall tadi. Sempet ada kejadian lucu, karena udah capek, gak konsen, trus ngelewatin pintu masuk parkiran mobil yang pake portal otomatis, dan tas belanjaan Utin kesangkut dong. Ikut naik pas portalnya naik otomatis sama Utinnya juga hampir ikut keangkat, hahaha tapi untung tasnya bisa lepas sebelum portalnya tegak lurus. Hihi lucu deh liat Utinnya, kocak soalnya. 

Oh iya saya akhirnya tuker dollar ke bath karena duit udah abis bener, ya ampuun beneran khilaf deh. Ratenya bagus koq, tukarnya di money changer yang banyak bertebaran di pinggir jalan. Setelah itu ambil motor dan meluncur balik ke Hostel. Tapi sebelumnya mampir ke convenient store beli ramen cup buat dinner, tenang ramennya ada label halal-nya koq, harganya juga murah meriah 22 bath. Trus balikin motor dan syukurnya gak pake ribet, passport balik, dan langsung masuk Hostel. Lurusin kaki, mandi, sholat, tidur. Saya udah gak kuat dinner ramen lagi, buat besok ajadah.

Hari yang menyenangkan dan melelahkan, but Alhamdulillah for all.^_^


Total pengeluaran saya hari ini (per orang) :

















Related Post :
  

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...