9.29.2013

Traveling : Berkeliling Bangkok Dan Phuket Ala Backpacker | Day 3rd


Hari ke 2 di Bangkok. Hari ini kami bangun pagi dan langsung bersiap-siap sekaligus packing. Kita mau pindah Hostel ceritanya, ke yang lebih dekat dengan pusat kota. Hostel kita berikutnya berada di daerah Pratunam. Kenapa bukan Siam? Karena daerah Siam cenderung lebih mahal Hostelnya, dan ternyata kita gak nyesel koq pilih menginap di Pratunam. Hehe nanti saya jelaskan lebih lanjut.

Setelah selesai bersiap-siap dan packing, kita langsung turun ke lantai pertama untuk sarapan. Iya di Baan Bovorn Hostel sudah include breakfast koq. Dapet 2 lembar roti bakar, marmalade jam, butter, dan orange juice. Mereka yang siapin, kita tinggal duduk manis *jadi gak bisa nambah deh hehe*. Rasa butter dan selainya ternyata enyaaak banget, ntah kita yang norak or kelaperan, tapi yang jelas rasanya seperti beda ama di Indonesia, lebih enaaaak. Nyamm.


Sarapan yang endeuus banget, nyaaaam


Met sarapan ceman-ceman^^

Narsis dulu aaah

Selesai sarapan kita sempetin foto-foto dulu, karena Hostelnya walaupun sederhana tapi cantik banget, banyak mural-mural indah di temboknya. Dan owner/pegawainya *gak tau owner or pegawainya sih* dengan berbaik hati membantu kita mengambil foto.


Foto sama owner/pegawai hostelnya
Satu-satunya yang bisa english dan helpfull banget^^
Puas foto-foto, kita sempet tanya-tanya cara termudah ke Pratunam, dan sepertinya Taxi Meter pilihan terbaik. Kita pun langsung menggotong tas mencari Taxi dari depan Hostel, dan menyerahkan alamat Hostel dalam abjad Thailand ke driver. Drivernya langsung telepon ke Hostelnya buat tanya lokasi tepatnya. Sekitar setengah jam kami sudah sampai ke Hostel kita yang kedua, Link Corner Hostel.

Dan seperti biasa check in baru boleh jam 14.00, itu masih pagi book. Yasudahlah kita titip tas dulu *jangan lupa digembok semua ya*, karena kita ngejar ke Madam Tussauds sebelum jam 12 siang. Iya tiket online yang kita beli hanya bisa digunakan sebelum jam 12 siang, tapi lumayan lah ya secara beli online harga tiketnya diskon 50%. Langsung aja kita menuju ke Siam Discovery pake Taxi Meter lagi, murah dan paling gampang sih. Sambil nyebrang ke Siam Discovery, mumpung masih pagi dan sepi, iseng foto-foto dulu deh hehe.


Utin dan Febie dengan pose anehnya *maksudnya apa sih ni?* hahaha

Arin yang posenya ala bintang iklan "mantab? mancap!" hihi

Dan yeaay foto ramean, mumpung ktemu orang yang mau bantuin foto^^


This is it Siam Discovery *yaaay!!*


Madam Tussauds Bangkok

Sampai di Madam Tussauds sempet deg-degan, karena kita beli tiket dengan meminjam CC kakak, dan katanya pemilik CC harus ikut atau bawa semacam surat ijin penggunaan CC gitu. Akhirnya karena bikin surat udah gak sempet *beli tiket H-2 ke Thailand*, pasrah aja deh. Alhamdulillah gak dipersulit, kita tunjukkan bukti booking online, dan segera diproses, dikasi tiket aslinya deh. Selama proses ngurus si tiket teman saya malah seneng banget ngeliatin petugas tiketnya, unyuu katanya. Hahaha


Hasil print tiketnya, beli online kna 400 bath/orang

Madam Tussauds adalah museum patung lilin, di dunia sebenernya udah banyak ada tapi yang terdekat dari Indonesia ya di Bangkok ini. Apakah patungnya beneran mirip aslinya? Yaa beberapa terlihat mirip, tapi ada juga yang gak begitu mirip. Patungnya antara lain mulai dari tokoh politik, seniman, atlet, artis, serta tokoh kartun. Dan ke museum patung lilin gini saya langsung yang kebayang film horor House Of Wax deh *err*. Di Madam Tussauds ternyata banyak juga pengunjung dari Indonesia. Trus ada juga rombongan anak SD yang semacam study tour gitu, jadinya rame banget. Tapi tetep dong ya udah sampe sini harus foto-foto sepuas-puasnya.


Begitu masuk disambut patung wanita dengan pakaian khas Thailand

Patung King and Queen of Thailand
Waktu mudanya begini too

Bangga juga ada tokoh Indonesia di salah satu koleksi patung Madam Tussauds
Photo by : Arin

Foto bareng Pak Barack n Bu Michelle Obama, hihi gayanya sok penting yak

Lady Diana, kalo deket gini mirip or gak?

Pablo Picasso, kinclong sampe silau deh..hihi just kidding :p

Nick Khun, gak miriiip!! >_<"

Biarpun gak gitu mirip, tetep nemplok foto bareng..hahaha

Mbak Beyonce, ya ampyun eye makeup nya cucok banget

Haha suka deh foto ini, berasa lagi di acara Oprah beneran
Photo by : Arin

Om Brad Pitt, tetep ganteng ya <3 <3

Madam Tussauds *hoo ini too*


MBK Center

Setelah dari Madam Tussauds hari ternyata sudah siang dan perut kami sudah lapar. Kami pun langsung menuju MBK, karena katanya disana ada restoran halal yang menjual Tom Yum, lagian ke MBK tinggal nyebrang jembatan aja koq. MBK semacam ITC juga kali ya kalo di Jakarta dan tempatnya berbelanja beragam souvenir khas Thailand, tapi harus pinter-pinter nawar yaa. Halal restoran yang saya maksud adalah Yana Restaurant, berada di lantai 5 dekat The Fifth Food Avenue, di luar yaa bukan di dalam The Fifth Food Avenue. Makanan yang dijual antara lain makanan Thailand dan International, seperti India atau western. Dan dari sekian pilihan makanan yang ada kita pilih Tom Yum dan nasi putih. Dan ngerasain Tom Yum langsung di negara asalnya emang enaaak banget rasanya, nendang. Bumbu-bumbunya terasa kaya dan niat banget di mulut *drooling*. Tom Yum seporsi 99 bath, isinya udang dan jamur, sayang mangkoknya kecil.


MBK Center *bukan merek bedak BB ya hihihi*

Yana Restaurant, recommended 

Tom Yum yang so yummy, bumbunya kaya banget di mulut,
rasanya niat banget, wajib coba *drooling*

Setelah perut terisi penuh kita berkeliling MBK mencoba tanya-tanya harga souvenir disana, dan ternyata kemahalan menurut kita, ditawar pun agak susah deh, apa mungkin kita yang gak ngerti caranya nawar ya. Setelah mencoba tanya-tanya harga, akhirnya kita memutuskan pindah tempat ajalah ke Pratunam Market, pasar tradisional yang ada di daerah Pratunam. Naik apa? Kita coba naik BTS kali ini, alias monorail/sky train-nya Bangkok. Saya sempet bingung sih awalnya soalnya gak ada jalur ke Pratunam langsung, jadi turun di halte terdekat, dan pake tuker jalur juga.

National Stadium --> Siam --> Ratchathewi (bisa Chit Lom juga)

Trus dari Ratchathewi kita tanya-tanya ke Pratunam Market ama petugas BTS, orang lewat, sapa aja deh yang seketemunya. Ternyata belok ke Jalan Petchaburi, trus lurus terus tepat di seberang Platinum Mall. Jalan kaki lumayan jauh (mungkin harusnya turun di Chit Lom ya?), ngelewatin Kedubes RI dan sempet foto-foto dulu, kaki makin terasa pegel tapi semangat belanja masih juara. Arin sempet beli Thai Ice Tea di penjual pinggir jalan, rasanya tehnya lebih pahit dari teh biasa, warnanya juga merah pekat, trus dicampur creamer, susu kental manis yang banyak, dan jadilah warnanya orange. Rasanya enyaaak, doyan deh.


Tiket BTS yang belinya pake vending machine

Di belakang ticket ada jalur-jalur BTSnya

Di dalam BTS yang bersih dan rapi, mirip MRT di Spore yaa
Photo by : Utien

Nemu Kedubes RI, pengen masuk deh, boleh gak sih?
Photo by : Utien

Thai Ice Tea, wajib coba, rasanya enak loh


Pratunam Market

Akhirnya sampai juga di Pratunam Market, tempatnya ada di jalan kecil ke arah Baiyoke Tower, sepanjang jalan penuh berisi toko-toko yang menjual t-shirt, dress, cardigan, celana, souvenir, untuk cewek/cowok, dan padat berisi orang-orang yang belanja dengan tas besar. Waaaw bener-bener surga belanja. Belanja disini paling enak bareng temen-temen, karena harga beli 3 jauh lebih murah dari harga sebiji. Untuk yang toko-toko biasanya jam 4-5 sore sudah mulai tutup, dan digantikan oleh lapak-lapak yang dibuka di emperan toko, cantik-cantik dan juga murah-murah deh, apalagi kalo ambil 3.

Yang lucu dari pasar ini adalah sepertinya pedagangnya punya default harga deh, jadi hampir sebagian besar barang yang kita tanya harganya pasti tanpa mikir penjualnya bakal kasi harga.

"two fifty bath"

atau

"two hundred fifty bath"

Hahaha, bahkan sebelum tanya harga saya udah nebak duluan penjualnya jawab apa, dan bener aja jawabannya sama. Tenang aja, itu hanya hapalan para pedagang koq, klo memang beneran minat coba aja tanya harga 3 pcs satuannya kena berapa, biasanya jauh koq dari 250 bath. Masih kemahalan? Coba tawar terus sapa tau dapet diskon hehe. 

Beneran deh kalo budget gak terbatas dan gak inget masih mau ke Phuket, pasti udah khilaf belanja di sana. Saya dapet dress-dress cantik seharga 60 ribuan ajah, magnet kulkas 100 bath dapet 3, dan lain-lain. Wuaaah pengin ngeraup semua *sadar sadar*

Pratunam Market, dari jalan Petchaburi hingga Baiyoke Sky Tower

Beginilah Pratunam Market di sore hari, saat toko-toko sudah tutup
berganti dengan penjual di bagian luar toko
Photo by : Utien


Platinum Fashion Mall


Platinum Fashion Mall, lihat jalan di depannya yang selalu padet

Hari sudah mulai gelap dan perut ternyata kelaperan, udahan dulu lah sama Pratunam Market hari ini, kita menuju Platinum Mall cari makanan Halal. Di bagian Food Court ada Nasi Ayam Halal yang harganya hanya 40 bath. Nyamm.


Nasi briyani dengan ayam kari, rasanya enak koq
Tapi sambelnya ajaib, manis dan asem, kurang cocok dengan lidah saya

Platinum Fashion Mall kurang lebih seperti ITC lah, tapi lebih bersih dan tertata rapih. Barang-barang yang dijual juga cantik-cantik, aksesoris, pakaian dengan model yang beda-beda, kualitasnya bagus, dan namun harga lebih mahal dari Pratunam Market. Sempet keliling sebentar karena sudah kemaleman mau tutup. Akhirnya kami keluar dari Platinum Mall, dan ternyata di Mall sebelah trotoarnya kalo malem jadi semacam pasar kaget gitu. Hehe lumayan dapet celana gajah khas Thailand.


Pasar malem di depan Mall sebelah

Kaki sudah pegel, jalan pun sudah hampir menyeret badan, kami pun balik ke Hostel dengan jalan kaki sekitar kurang lebih 30 menit. Dari Pratunam Market, tinggal belok ke jalan Ratchapharop, lurus terus sampe deh ke Hostel kita. Dan sepanjang jalan kalo malem ternyata jalanan berubah jadi lapak-lapak pedagang. Banyak souvenir-souvenir dan murah-murah bisa ditawar. Kami dapet cermin bulet kecil khas Thailand seharga 45 bath aja. Hehe

Sampai di Hostel langsung check in, Alhamdulillah kali ini dapet kamar di lantai 1, naik tangga dan  waah kamarnya luas juga. Lagi-lagi kita dapat 1 kamar dengan 4 bunk bed, asyik. Langsung lurusin kaki, mandi air hangat, oles-oles counterpain, dan istirahat. Besok masih mau ngiterin Pratunam Market lagi ceritanya, hahaha. Untung pilih Hostel deket Pratunam ya.^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...