5.28.2013

Beauty Review : Dewi Sri Spa White Hibiscus Body Lotion And Body Mist


Oh lama banget rasanya udah gak posting. Maklum lagi blank banget otak buat nulis, bengong gak jelas gak ada ide *kemudian bengong lagi, eh nggak ding*. Ya kali ini mau buat review aja aah tentang 2 buah produk perawatan tubuh yang saya miliki secara "gratis" gara-gara menang kuis twitter yang diadakan oleh @dewisrispa *thanks Dewi Sri Spa^_^*. Yaaak untuk pertama kalinya saya menang kuis twitter ataupun kuis-kuis lainnya, ternyata saya punya keberuntungan juga dalam hal-hal menang-menang begituan. Alhamdulillah T_T.

Yaak saya dapat full size body lotion dan body mist. Tsakeeeup dibungkus cantik kaya parcel, plus keranjangnya yang lucu skarang saya jadiin tempat kuteks. Aroma untuk keduanya adalah White Hibiscus, setahu saya hibiscus itu tanaman daun waru, kalo white hibiscus tuh kembangnya kali yaa.


Ini dia penampakannya^^

Ada yang baru denger maybe dengan brand Dewi Sri Spa? Tenang aja ini merupakan produk keluaran Martha Tilaar juga koq. Asli Indonesia. Mengkhususkan diri untuk produk perawatan tubuh, dan biasa digunakan untuk di spa. Produknya setahu saya cukup lengkap loh, ada scrubnya juga *padahal ngarep juga dapet scrubnya* hahaha.

Ukuran : Keduanya full size dengan isi 250ml. Asyiik lumayan hemat gak perlu beli lotion dan mist lagi untuk 1-2 bulan.

Kemasan : Botol plastik bening jadi kita bisa lihat isinya yang pelan-pelan mulai berkurang. Tutupnya untuk yang lotion tipe yang di press gitu deh, untuk yang mist tipe spray. Bagian body kemasan berisi sticker keterangan produk di bagian belakang dan gambar bunga white hibiscus di depannya.

2 buah botol kemasan plastik dan kotak anyaman

Tutup press, apalah istilah yg bener untuk tutup model bgini?

Ingredients : Kalau dari yang saya baca keduanya free parabens. Lengkapnya buat yang mau meneliti bisa lihat gambar di bawah ini.

Bahasa dewa, hehe ingredients i mean


Body Lotion 

Aromanya lembut menurut saya, tidak menyengat or menguar kemana-mana kecuali tangan ditemplokin di dekat hidung baru tercium dengan jelas aromanya. Wanginya enak agak seperti kembang dan daun, terus terang belum pernah ktemu white hibiscus sebelumnya. 

Putih dengan kekentalan pas

Lotionnya berwarna putih, saat dioleskan ke kulit rasanya seger, mudah meresap, dan gak lengket. Gak kentel sampe susah dibaurin tapi juga gak terlalu cair seperti gak pake lotion, pas lah untuk kekentalannya menurut saya. Tapi ya waktu awal dipake koq rasanya agak pedes gitu setelah beberapa saat di kulit, saya coba inget-inget apa sebelumnya habis pegang cabe, gak koq sebelumnya saya luluran yang menggosok kulit hingga agak panas. Apa gara-gara itu ya? 

Pedesnya sampe sempet parno gak mau pake lagi, akhirnya saya suruh kakak buat coba dan gak ada efek-efek panes or pedas tuh di dia. Oke lah saya coba pake lagi, ummm gak pedes, gak panes. Hehe syukurlah.


Body Mist

Aromanya sama lah ya dengan lotionnya, jadi nyambung gitu deh aroma seluruh tubuh kalo keduanya dipake. Transparan, bening, dan gak berwarna. Paling enak dispray ke kulit pas habis mandi, aromanya lebih nempel dan awet. Tapi lama kelamaan saya agak kurang ngeh dengan aromanya, karena sudah biasa maybe, makanya saya suka gonta-ganti mist tiap hari biar gak terbiasa ama aromanya. 

Sama nih awal pakai, sepertinya kulit lagi sensitif habis luluran, atau jadi sensitif karena melawan hot weather di Bali beberapa minggu kemaren, jadi disemprotin ini bukannya seger tapi malah keringetan dan kepanesan. Huaah ganggu banget rasanya, tapi syukurlah sekarang udah nyaman-nyaman aja, fresh, wangi, dan gak lengket.

Kesimpulan :
(+)
  • Tersedia di Indonesia
  • Wanginya gak menyengat
  • Free Parabens
  • Gak lengket dan ada efek dingin saat dioleskan
  • Kemasannya plastik bening
(-)
  • Pricey, untuk ukuran lotion dan mist lokal agak pricey menurut saya
  • Awal dipakai agak panas dan pedes setelah beberapa saat

Repurchase? Pengen, tapi mahal, tapi pengen. Halah malah galau. Etapi saya pengen coba scrubnya deh, yang sempet sukses membantu temen kakak saya mengurangi selulit di area *maaf* bokongnya. Hihi.

Sambil saya foto-foto produk ada yang gak bisa diem nih gangguin sesi pemotretan. Ganggu, nyebelin, tapi juga lucuk. Niiih bilang aja dia pengen difoto dan nongol di blog. Udah ya puss, seneng kan udah di pajang disini *cubit gemes*.

Gangguin mulu deh Ramone nih, gimana saya mau foto?? T_T

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...