9.27.2012

Liburan Lebaran Goes To Jogja Day 2


Lanjut lagi ceritanya. Hari kedua ini, rencananya sie mw berangkat pagi-pagi ke Pasar Beringharjo. Tapi berhubung saya liburan bersama cewek-cewek rempong cantik yang harus kece kalo keluar rumah jadilah menjelang siang baru kita berangkat menjelajah kuliner Jogja di hari ke-2. Plus saya sekalian bawa tas baju, rencananya sorenya langsung ke terminal mau balik.

Sebelumnya tangki perut diisi dulu sama opor ayam dan sayur pecel yang rasanya mantab, kalo gak inget hari itu mau wisata kuliner pasti udah nambah 2 piring deh *thanks to Mamanya Atrin buat sarapannya yang yummy*. Dan ketika 4 cewek cantik (Dian, Atrin, Sasti, and I) udah mandi, dandan cantik, plus sarapan, berangkatlah kita ke tujuan pertama kita.



Pasar Beringharjo & Jalan Malioboro


Wuaah udah lama gak kesini, trakhir sekitar 2 tahun yang lalu pas liburan habis sidang TA. Dan kali ini ternyata sudah cukup banyak perubahan di bagian belakangnya, perubahan yang lebih baik tentunya, lebih bersih, ada eskalator (eh udah dr dulu gak sie??), dan di lantai 2 lebih modern. Walaupun saya gak sempet menjelajah lantai 2 dan lebih tertarik berbelanja di lantai 1 yang masih seperti trakhir saya ksana. Masih tetep bisa ditawar sadis. Haha. Saya pun sukses mengantongi sebuah dress batik semi sutra dengan harga Rp. 60.000 ajah. Pretty cheap, right?


Dian malah belanja lebih banyak lagi, hem/kemeja batik murah dan cantik, dress batik kembaran beda warna sama saya, daster buat ibunya, dan kemeja batik buat bapaknya. Atrin dapet cardigan batik yang cantik, sayang free size, klo gak saya pasti udah ikutan beli. *kecilin dulu bodymu Dini!!*
MySpace


Tips klo berbelanja di Pasar Bringharjo:
  • Jangan terlalu kece kaya' artis, nanti harga pembukanya bisa ketinggian. Ngegembel dikit sangat disarankan. ^^
  • Bagus lagi klo bisa bahasa jawa dikit, or setidaknya bisa berlogat jawa laah. Biar bukan dikira pengunjung Jakarta yang lagi berlibur ke Jogja.
  • Tawar-menawar itu wajib hukumnya, mulailah dari menawar setengah harganya. Eiits itu gak sadis looh, tapi usaha. Hahaha. Dan kalo masih gak dapet, tebarkan senyuman maut, sambil sedikit memelas maksa. Dijamin harga yang didapat pasti gak jauh-jauh dari tawaran kita.
Lanjut keliling malioboro bentar, masih penasaran bok beli sendal Jogja. Pokoknya harus beli!! Dan akhirnya dapet juga sendal Jogja Rp. 15.000. Saya ambil ukuran 41, sebenernya 40 juga udah kece, tapi biar kaki lebih leluasa, lagian klo ngepas saya takutnya gampang ketarik-tarik yang bikin cepet rusak. Ini dia penampakan sendal cantiknya.


Si sendal cantik dan murah meriah ^^


Pengen ngeborong deh rasanya buat oleh-oleh, tapi gara-gara sebagian duit THR kmaren udah ikut terbang ke Korea akhirnya harus berhemat deh. T_T *curcol deh*



ChezMoi - Patissier & Chocolatier
Jl  Sagan Kidul No. 12, 
Yogyakarta (0274-589 251)

Jl Magelang Km 10, Bangunrejo, 
Tridadi, Sleman, Yogyakarta (0274-864 323)





Gerah, panas, dan laper habis keliling di Pasar Beringharjo dan Malioboro, kami pun melanjutkan jalan-jalan ke ChezMoi. Sebuah cake shop deket kampus UGM, yang kalo malem sering jadi tempat nongkrong anak gahol Jogja sambil bawa Laptop/Gadget. Yap walaupun gak terlalu luas tapi cake shop ini dilengkapi dengan wifi, sofa empuk baik indoor maupun outdoor, dan cake yang enaak juga murah (klo dibandingin harga cake di Jakarta). Recomended pokoknya.


Rainbow Cake dan Macaron yang di pajang


Opera dan Chocolate Palace yang dipajang


Selain cake, juga ada bakery dan kue kering. Saya sie gak icipin bakery dan kue kering nya, jadi gak bisa share deh rasanya.


Roti isi dan kue kering


Kami berempat memesan cake yang berbeda-beda, biar bisa icip-icip banyak, dengan budget seminimum mungkin. hahaha. *masih tetep pemikiran anak kost*


Ini dia pesanan kita, bukan buat saya doang koq ^_^;


Opera Cake Slice Rp 12.000. Love it ^^


Coffee Macaron Rp 5.000; Green Tea Macaron Rp 5.000; Chocolate Palace Slice Rp 12.000

See, murah banget kan?? Ramah di kantong!! Dan rasanya tuh setara slice cake di Jakarta yang harganya Rp 25.000 keatas. Dan dari ketiga slice cake, my fave adalah Chocolate Palace, coklatnya mantap, plus bolu/rotinya jg enak, dan di bagian bawahnya dicampur dengan kacang tumbuk kasar. Recomended!!

Untuk Rainbow Cake, IMO the worst Rainbow Cake yang pernah saya cicipin (sorry to say), rasanya lemon, asem, ini aneh banget buat lidah saya, dan malahan bikin eneg. Rasa lemonnya kuat banget dari cream nya, kalo cake nya sie gak begitu asem koq, tapi tetep aja saya eneg deh. Sekali lagi maaf, tapi ini opini jujur saya. Harga Rp 15.000. *btw foto rainbow cakenya kemana ya??lupa nyimpen dmana deh >_< *

Untuk macaron, ini pertama kalinya saya mencoba macaron, dan menurut saya rasanya seperti dodol garut. Hehe. Serius!! Bagian luarnya yang terlihat crunchy itu ternyata gak, persis seperti pinggiran dodol garut. Dan isinya ituu kenyal lengket just like tekstur dalemnya dodol garut. Haha. Apa emang begitukah rasa macaron?? Tapi overall ini enak koq.




Kaliurang Milk (Kalimilk)
Jl Lempongsari Raya 251, 
Yogyakarta (0274-888 999)


Yang ngenyangin udah. Kemudian lanjut yang nyegerin. Kaliurang Milk atau yang lebih famous dengan Kalimilk, juga salah satu tempat anak gahol Jogja nongkrong. Siang hari yang panas saya ke sana aja udah ruame. Apa lagi malem ya??


Yap mereka menyebut pelanggannya dg Nenen'ers.haha

Yang ditawarkan di sini adalah semacam milk shake, tapi susunya murni, asli dari susu peternakan sapi pemilik Kalimilk ini. Pantesaan rasanya light banget susunya, gak seberat susu full cream. Enak dan gak bikin eneg. Pilihan rasanya juga banyaaak, dan pastikan kalo ke sini cobalah rasa yang jarang ditemukan di tempat lain. Yang serunya lagi, mereka menyediakan 2 macam ukuran gelas, medium dan large atau yang mereka sebut Gajah. Cocok buat yang doyan porsi besar seperti saya atau yang doyan nongkrong 10 jam sehari. Haha.


(Left to right) Kalimilk Stroberry, Kalimilk Greentea, Kalimilk Cocopandan

Selain minuman, Kalimilk juga menyediakan menu snack seperti resoles, roti goreng, roti bakar, dan masih ada lagi yang laen, tapi saya udah lupa apaan ^_^; Ada spagetti juga deh kalo gak salah.
Srupuuut, sebentar aja Kalimilk Greentea ukuran medium pesanan saya langsung habis tak bersisa. Dan sepotong resoles anget-anget, begitu dipotong kejunya langsung meleleh keluar, dan rasanya yang gurih kornet keju pun sudah habis tertelan *ngetiknya masih sambil ngeces* . Sayang kondisi perut nyaris overload saat itu, kalo nggak pasti udah nambah tuh.


Pokoknya kalo ke Jogja saya pasti bakal menyatroni mampir ke Kalimilk lagi Insyaallah. Oh iya, waiter/waitress nya rata-rata anak muda loh, sepertinya kerja sambilan gtu, boleeh yang mau cuci mata. Hehe



Siomay Kang Cepot
Jl Kaliurang Km 8.5 No 46, 
Yogyakarta Utara/Sleman (0274-781 2344)


Selanjutnya kami kembali menyusuri Jogja dan mampir tempat wisata kuliner berikutnya. Siomay Kang Cepot, okay ini Jogja bukan Bandung, tapi Siomay ini terkenal loh di Jogja. Dan lokasinya juga gak begitu jauh dari Kalimilk. Jadi sekalian saja saya cicipi ya.

Tempatnya sederhana, tapi ternyata ramai juga. Kita bisa ambil sendiri isi siomaynya, ada yang satunya Rp 1.000 dengan pilihan siomay, tahu, telor, pare, kentang, kol. Atau yang Rp 2.500 yaitu siomay spesial, mungkin ikannya lebih banyak yaa. Kemudian setelah memilih, bisa langsung dipotong dan disiram saus kacangnya, ada 2 macam yang pedes dan gak pedes. Atau bisa juga isiannya minta digoreng, sehingga siomaynya lebih gurih dan crunchy.

Ini saya pesan yang saus kacang gak pedes
Kalo yang pedes agak merah oily gtu

Untuk rasa, menurut saya rasa saus kacangnya agak hambar, kurang kuat bumbu-bumbunya, manis atau asinnya. Hanya gurih kacang yang terasa kencang. Untuk isiannya, yang sayur, telor, tahu, dan kentang kayaknya dimana-mana rasanya emang bgono deh, untuk siomaynya umm rasa siomay *ya iyalah, masak rasa coklat* maksud saya yaa nothing special di lidah saya, maaf looh. Apa mungkin saat itu perut saya kelewat penuh ya, jadinya gak bisa merasakan keistimewaannya.hehe



Dokter Hewan dan Tempat Penitipan Kucing


Lokasinya samping Siomay Kang Cepot, tinggal jalan kaki beda 2-3 rumah juga sampe koq. Kesini karena pengen liat-liat kucing yang lagi dititipin yang punya karena lagi mudik lebaran, or kucing rawat inap karena lagi sakit. Kucing-kucingnya hampir sebagian besar adalah ras si hidup pesek, alias Persia. Tapi sayangnya kucingnya dikandangin. Gak bisa gendong dan elus-elus deh T_T

Terlihat merana ya dikandangin

Keliatan banget kalo kucing-kucing nya haus belaian *tsaaah* begitu kita dateng langsung pada bangun dan ngedeket minta dielus/diajak maen *oooow pengen uwel-uwel*. Yang paling lucu ada deh satu kucing yang ngerti banget diajak high five, bneran high five bukan mau grauk, soalnya cakarnya sama sekali gak keluar. Iiih pinteeer.

Fotogenic!! Difoto langsung anteng.hehe

Ntah ngeong laper apa minta diajak maen
Gak galak yang jelas. oooww

Ada juga yang habis bersalin, lagi tidur siang ama baby cat yang masih cimut-cimut semua. *Bu kucing boleh gak saya culik anaknya?? hehe*

See?? Yang di kanan bawah mpe atas tuh anak2nya yang lagi tidur siang



Terminal Jombor


Sampai sana sudah jam stengah 5 sore. Berhubung sepertinya sampai Ambarawa pasti malem, dan saya lagi gak mau berurusan sama pengamen maupun pedagang asongan dengan kondisi badan yang sudah capek, akhirnya saya putuskan untuk balik pakai Bus Patas. Lebih mahal memang, tapi jauh lebih nyaman, kursi lebih empuk, ber-AC, gak pake ngetem, dan gak pake pengamen/pedagang asongan.

Bus patas sore itu yang jadwal brangkatnya terdekat adalah PO Nusantara, dengan harga Rp 55.000 Jogja-Semarang, okay ini emang mahal tapi segitulah harga tiket "edisi lebaran". Pukul 17.30 bis berangkat tepat waktu, dan kursi full penumpang. Sepanjang perjalanan tidur deh.

Bye bye Jogja, semoga tahun depan saya bisa menyatroni mengunjungi dan wisata kuliner lagi yaa. Thanks to : Dian yang mengijinkan saya mengajukan diri untuk ikut keliling Jogja, Atrin yang jadi tour guide selama di Jogja dengan rekomendasi tempat wisata kuliner yang endeeuus banget, Sasti yang polos banget saking polosnya sampe sering bikin kita ketawa, dan keluarganya Atrin yang sudah bersedia saya repotin (mulai dari makanan yang enaak, tempat buat bermalam, motor buat menjelajah Jogja, dan keramah-tamahannya). So glad vacation to Jogja. ^^ 
MySpace

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...