6.05.2012

Review : Menginap Di The Mitraa Backpackers Hostel Singapore

Sebagai backpackers selama ke Singapore kemaren, nginepnya kita pilih di hostel. Cos kita cuma butuh tempat untuk taro barang, mandi, n tidur, kan seharian mau jalan-jalan keliling Singapore toh. Untuk menyewa private room atau kamar hotel dengan fasilitas kumplit seperti TV, kulkas, pasti akan jauuh lebih mahal dan percuma, cos gak bakal kepake juga. So tepat banget kan klo kemudian kita milih nginepnya di hostel, andalan anak backpackers banget tuh. Tapi sebagai backpackers manja nan medit, kami pun mengusahakan buat cari Hostel yang semurah mungkin, dan juga se kece mungkin. Kebersihan, kenyamanan dan keamanan tetep utama yaa.

Padahal punya tiket ke Singapore udah setahun yaa, tapi dasar saya pecinta sistem kebut seminggu so akhirnya baru kelabakan cari-cari referensi tentang hostel yang kece dengan lokasi dekat MRT pula. Dan ternyata hostel murah yang banyak di rave di FD seperti ABC Backpackers Hostel dan The Hive Hostel sudah pada full booked, dan sisanya agak kemahalan menurut saya.

Penampakan depan hostel(Photo by Andi Makkulau)


Dan akhirnya pilihan jatuh ke The Mitraa Backpackers Hostel di daerah Little India. Kenapa? Cos di hostelworld.com rattingnya 87%, nemu review orang Indonesia juga yang pernah nginep dsini katanya cukup tenang, bersih dan rapih, trus kamar yang masih available sekamar cuma 6 bed aja (makin dikit makin bagus), murah bok semalem SGD $20 aja pas saya ksana, kamar full AC, free breakfast, free wifi, kamar mandinya banyak, dan yang paling penting adalah receptionist nya buka 24 jam. Ini penting, cos kita penerbangan malem dan sampe di hostel bakalan tengah malam. Sedangkan di hostel lain ada yang kena charge lagi klo kita check in di atas jam 9 malam. Langsung aja kita di booked di HostelWorld.com bayar 10% dari total plus biaya service USD $2.

Penampakan resepsionis hostel
(Photo by Andi Makkulau)

Hostel ini ternyata deket loh dari MRT Ferrer Park, tinggal cari pintu exit yang mengarah ke Race Source Road. Ke kiri ikutin jalan, lurus, jalan kaki sekitar 5 menit sampai deh di The Mitraa. Di depan hostel masih rame bule-bule yang nginep di The Mitraa pada nongkrong, lumayan cuci mata biar gak sepet. Hehe. Langsung masuk aja dan check in di resepsionis, dan bilang klo kita udah booking sebelumnya. Isi form tentang identitas kita, bayar tunai dan lunas sisa pembayaran hostel, masing-masing dapet selimut tipis, dapet welcome drink juga (air putih es) dan langsung diantar ke kamar masing-masing deh.

Kamarnya nyaman, bersih, AC nya dingin (remotenya ada di kamar koq), ada jendelanya setiap kamar, kasurnya tingkat 2, bed nya tebel, ada locker yang bisa dikunci (ukurannya besar koq), dan dapet bantal bersih. Di tiap lantainya kamar mandi + toilet ada 2, toilet ada 1, dan wastafel ada 2. Cukup bersih, selama saya menginap gak ada sampah berserakan di lantai kamar mandi, palingan ada beberapa helai rambut aja. Tissue toilet selalu ada. Showernya juga bisa air hangat, pas banget buat guyur badan yang pegel-pegel abis keliling Singapore, tapi kadang ntah kenapa air hangatnya gak nyala (udah saya nyalain koq stop kontaknya), ini alatnya yang rada-rada apa saya yang gak bisa makenya ya?? #penapsaran

Wastafel, di belakangnya ada kamar mandi
(Photo by Andi Makkulau)


Bagian belakang lantai 1, tempat cuci gelas
(Photo by Andi Makkulau)

Saran saya, mandilah sebelum jam 06.30 supaya gak antri, dan kamar mandi keadaannya juga masih aman terkendali dan bawalah sendal karet untuk mandi, cos lantai toiletnya sedikit licin. Hehe

Masalah ketenangan menurut saya cukup tenang, walaupun klo naek tangga bunyi dok dok, tapi sampe di dalam kamar udah gak begitu kedengeran, bahkan kamar sebelah aja berasa gak ada penghuninya saking tenangnya. Apa mungkin karena saya ada di hostel antara jam 12 malem sampe jam 9 pagi aja ya? Jadinya pada tidur tamu-tamu yang laen. Tapi kasurnya bunyi kreot-kreot besinya, sedikit mengganggu sie, apalagi pas saya kebagian tidur di bawah dan temen saya di kasur atas, gerak dikit kreot-kreot deh. Mungkin karena saya capek banget ya, bgitu udah tidur sie langsung lelap sampai gak kedengeran lagi deh bunyi kreot-kreotnya. Yaa sebenernya sudah saya duga sie, kasur bertingkat emang rata-rata bakalan bunyi penyangganya.

Untuk free wifi, tinggal minta password nya di resepsionis dan langsung bisa dipake menggunakan gadget yang saya bawa. Breakfast dimulai jam 07.00-09.30 dan semuanya self service, kita hanya disediakan roti tawar, selai (coklat & kacang), mentega, telor rebus, teh sachet, buah (banana or apple), cangkir, air panas, gula, garam, dan pembakar roti. Yaa tinggal kita racik sendiri deh sepuasnya. Fave saya roti bakar, mentega, dan selai coklat plus secangkir teh hangat. Saran saya sarapan lah sepagi mungkin, sebelum yang lain pada sarapan juga, cos bisa-bisa antri klo udah mulai rame. Oh iya selesai sarapan jangan lupa langsung dibuang sampahnya dan cangkirnya cuci sendiri kemudian dikembalikan di tempat kita mengambilnya tadi.

Overall menginap di The Mitraa Backpackers Hostel enak koq, saya merasa cukup nyaman, tenang, stafnya ramah, lokasinya juga dekat MRT Ferrer Park, Toserba 24 Jam Mustafa Centre, City Square Mall, dan deket SevenEleven.

Just for laugh
(Photo by Andi Makkulau, edited by me) haha

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...